Mahasiswa IPB Buat Gula dari Kulit Singkong

Mahasiswa IPB Buat Gula dari Kulit Singkong -  Sebanyak empat mahasiswa Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor memelopori inovasi pembuatan gula cair dari bahan baku kulit singkong. Keempat mahasiswa tersebut berasal dari Departemen Agronomi dan Hortikultura Fakultas Pertanian IPB.

"Gula cair dari kulit singkong mengandung energi lebih rendah yakni kurang dari sepertiga dari energi yang terdapat dalam gula pasir," kata Farauq Arrahman, satu dari empat mahasiswa pelopor pembuatan gula cair dari kulit singkong di Bogor, Kamis (3/9).



Farauq mengatakan, inovasi gula cair berbahan kulit singkong dikerjakan bersama tiga teman lainnya yakni, Galih Nugraha, Putri Vionita, dan Abdul Aziz. Dikatakannya, ide awal inovasi tersebut berasal dari Abdul Aziz saat dimulainya Pekan Kreativitas Mahasiswa (PKM) IPB yang mengusulkan sejumlah ide untuk membuat sebuah inovasi.

"Berangkat dari konsep zero waste kami melihat produksi singkong Indonesia cukup besar, salah satunya di Ciluar, Bogor juga terdapat sentra pengolahan singkong untuk tepung tapioka," katanya.

Ia mengatakan, proses pembuatan gula cair dari kulit singkong juga cukup praktis. Kulit singkong yang sudah direndam selama tiga hari di-blender dengan campuran air lalu diambil patinya. Bubur kulit singkong yang sudah menjadi pati dimasukkan sejumlah enzim alfa-emilase.

Selanjutnya tahap sakarifikasi dengan cara pati yang telah terpecah menjadi dekstrin didinginkan dari suhu 105 derajat Celcius menjadi 60 derajat Celcius, kemudian dimasukkan ke dalam toples kaca sakarifikasi dengan penambahan enzim amiloglukosidase.

Setelah melalui proses sakarifikasi kemudian masuk ke dalam proses pemucatan dengan arang aktif. Tahap selanjutnya, dilakukan penyaringan dan proses penguapan (evaporasi) untuk memekatkan hasil gula cair dari 30-35 brix sampai 43-80 brix. "Gula cair kulit singkong ini mengandung energi 106 kilo kalori per 100 gramnnya, sedangkan gula pasir mengandung 364 kkal per 100 gram," kata Faraoq.

Lebih lanjut Putri Vionita menjelaskan, bila dibandingkan dengan produk gula lainnnya kandungan kalori gula cair kulit singkong lebih rendah dari gula lainnya, seperti gula aren mengadung 368 kkal/100 gram, gula kelapa 386 kkal/100 gram, dan bahan pemanis lainnya seperti madu mengandung 294 kkal/100 g.

"Dari hasil uji komposisi gula mengandung HPLC, komposisi gula cair kulit singkong mengandung fruktosa sebesar 4677.21 mg/1000g, glukosa 24.62 mg/1000 g, maltosa 0.11 mg/1000g," katanya.

Galih Nugraha menekankan, gula cair kulit singkong menggunakan hidrolisis enzimatis dengan bantuan enzim alfa-amilasi dan enzim amiloglukosidae merupakan gula cair fruktosa yang rendah kalori yakni sebesar 106 kkal/100 g. "Sehingga gula cair ini dapat digunakan untuk penderita diabetes yang menginginkan minuman manis," katanya.(Hanya di Indonesia)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »