Bonceng Anaknya Pakai Helm Ember, Ditilang Polisi

Bonceng Anaknya Pakai Helm Ember, Ditilang Polisi - da-ada saja cara pengemudi kendaraan menghindari razia yang digelar petugas kepolisian, mulai dari berbalik arah hingga berbalik memarahi petugas ketika kendaraannya dihentikan.


Seperti yang terjadi pada Jumat (20/5/2016) siang tadi, seorang oknum Pegawai Negeri Sipil (PNS) Pemkab Cianjur, Jawa Barat ngotot tak mau menerima surat tilang yang akan diberikan polisi lalu lintas yang menghentikan kendaraannya saat menggelar Operasi Patuh Lodaya.

"Anggota kami laporan dia kena semprot seorang PNS yang berdinas di Pemkab Cianjur. Dia ngakunya tak bersalah, padahal anggota jelas melihat dia membonceng putranya yang tidak pakai helm, selain itu dia membawa ember besar jelas itu berbahaya bagi keselamatannya," cerita Kasatlantas Polres Cianjur AKP Erik Bangun Prakasa kepada detikcom, Jumat (20/5/2016).

Menurut Erik, petugasnya kemudian mengeluarkan surat tilang dan tetap menilang oknum PNS tersebut. Dengan wajah bersungut-sungut oknum tersebut mengambil surat tilang dengan tetap membiarkan anak yang diboncengnya 'berhelmkan' ember.

Operasi Patuh Lodaya digelar Polres Cianjur sejak 16 hingga 29 Mei mendatang. Selain penggunaan helm, operasi ini juga menjaring pengguna knalpot bising dan pencopotan stiker TNI/Polri.

"Kita melibatkan Dishub, dan Pom TNI. Angkutan umum juga jadi sasaran, tidak hanya normatif pelanggar lalu lintas. Sosialisasi operasi patuh sendiri sudah kita lakukan beberapa pekan sebelum pelaksanaan," lanjut Erik.

Sejak tanggal 16 Mei hingga hari ini terjaring sebanyak 1929 pelanggar lalulintas dari pemotor hingga angkutan umum. "Jumlah pelanggar ada 2079, 150 di antaranya kita berikan teguran dan sisanya kita tilang," tandas Erik. (Hanya di Indonesia)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »